Awas Bayam Bisa Menjadi Racun !!!


Bayam, tumbuhan berasal genus Spinacia ini sudah akrab dikenal di Indonesia sebagai teman lauk menu masakan Indonesia.Dalam skala internasional, bayam terbantukan populer oleh seri kartun untuk anak-anak ‘Popeye’ yang memiliki karakter menjadi kuat seketika setelah memakan bayam.

Akrabnya,bayam banyak memiliki sederet khasiat, diantaranya seperti meningkatkan kinerja ginjal & melancarkan pencernaan. Daun bayam acapkali digunakan untuk membersihkan darah sehabis bersalin. Tidak hanya itu, bayam juga digunakan untuk memperkuat akar rambut serta mengobati tekanan darah rendah, kurang darah (anemia) dan gagal ginjal.Selain itu, bayam juga dipercaya memiliki khasiat untuk mencegah hilangnya penglihatan akibat usia (macular degeneration), kanker, bahkan katarak. Bayam adalah sumber lutein dan folate yang hebat, yang juga dapat membantu mencegah penyakit jantung & bayi yang lahir cacat.

Folic acid yang ada di bayam juga mampu melindungi otot jantung dari meningkatnya kadar glukosa yang mudah larut dan mengandung B9. Vitamin ini biasanya menjadi suplemen bagi perempuan yang mengandung untuk melindungi bayi dari cacat pada bagian syaraf.Bayam kaya akan zat besi, dimana zat besi memiliki peran penting dalam proses distribusi oksigen dalam darah tubuh manusia. Zat besi juga berfungsi dalam proses produksi haemoglobin. Zat besi juga berperan penting dalam fungsi kekebalan tubuh. Kekurangan zat besi akan semakin memperbesar potensi tubuh mudah terserang penyakit.

Namun ada beberapa hal penting yang patut diwaspadai dalam mengolah bayam. Salah-salah bayam yang kita favoritkan berubah 1800 menjadi senyawa racun.

Untuk itu, ketahuilah langkah pengolahan bayam yang sebaiknya sebagai berikut :

* Pilihlah bayam yang hijau segar dan lebih baik yang melalui proses penanaman organik (tanpa pestisida).
* Lebih baik bayam diproses masak setelah segar dipetik. Karena paparan oksigen yang terlampau lama membuat kandungan zat besi berupa ferro (Fe2+) menjadi teroksidasi menjadi racun zat besi (ferri, Fe3+)
* Hindari memanaskan kembali masakan sayur bayam yang sudah melalui proses pemasakan.
* Hindari konsumsi bayam yang sudah 6 jam setelah proses pemasakan. Racun yang ada bertambah dengan hadirnya zat nitrat (NO3) yang jika teroksidasi dengan udara juga akan menjadi NO2 (nitrit) yang bersifat senyawa tidak berwarna, tidak berbau dan bersifat racun.
* Hindari penyimpanan terlalu lama.
* Efek racun lainnya adalah kemampuan nitrit tersebut bereaksi kepada amino sekunder yang dapat membentuk senyawa penyebab kanker.

About herudwisusanto

I’m is a good person,simple guys,make a happy,make be fun,enjoy guys,not like be angry,and all.it’s very-very good for friendship,for share and briefing,for surf the information.and all categories..So,don’t scary to make a friend with me.OK..!!!

Posted on October 26, 2010, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Matt on Not-WordPress

Stuff and things.

Dwipa Nusantara Blog................

MengIndonesiakan Indonesia !!!

heruwiesusanto's Blog

Just for you ..

The WordPress.com Blog

The latest news on WordPress.com and the WordPress community.

%d bloggers like this: